“Pensel Arang Tu Berapa?”-Terpaksa Tahan Sabar Pelanggan Mahu Bayar RM10 Upah Lukis Potret, Siap ‘Siasat’ Harga Peralatan

KURNIAAN bakat yang membolehkan pemuda ini meluk1s p0tret waj4h manusia dengan cukup real1stik tidak dipersiakannya.

Biarpun memilih h4luan kerjaya sebagai juruteknik, Mohd Yasser Mohd Yazid turut menjadikan penghasilan p0tret sebagai sumber pendapatan sampingan.

Namun sebagai peluk1s, dia juga tidak terl3pas berdepan dengan segel1ntir individu yang mungkin kur4ng kes3daran terhadap karya seni sehingga melihat ia sebagai sesuatu yang mudah dan murah.

Sebagaimana tul4r di media sosial, pemuda berusia 30 tahun itu berkongsi pap4ran perbualan dengan seorang individu yang mahu mend4patkan p0tret waj4h pada harga cukup tidak masuk ak4l, serendah RM10.

Mesra disapa Yasser, dia mengakui perbu4lan itu berlaku pada penghujung tahun lalu, namun ia kembali tul4r setelah dikongsi oleh seorang individu lain di laman Twitter.

“Itu mesej pada Disember tahun lepas. Saya sebenarnya dah melukis dari kecil, tapi baru ada key4kinan untuk jual bermula tahun 2016.

Yasser mula menjual potret pada tahun 2016.

“Ada segel1ntir mem4ng macam tu, dah biasa jumpa sebenarnya. Saya tak mar4h atau m4ki pun, cuma ucap terima kasih je.

“Mereka fikir, kita ada bakat semula jadi, dia anggap sen4ng je untuk lukis. Dia tak fah4m bagaimana tel1ti kita buat setiap p0tret,” uj4rnya kepada mStar.

Berasal dari Kuching, Sarawak, Yasser berkata setiap p0tret meng4mbil masa sekitar enam jam hingga dua minggu untuk dih4silkan, bergantung kepada permintaan.

Malah, dia turut meng4nggap kehadiran insan sebegitu sebagai dug4an buat anak seni sepertinya.

“Satu po0tret yang ada satu wajah ambil masa dalam enam ke tujuh jam. Itu belum masuk rambut, leh3r dan sebagainya. Kalau lebih satu muka, biasanya dua minggu dan akan disiapkan dalam tempoh itu.

Mesej perbualan Yasser dengan seorang individu yang tul4r.

“Memang dug4an, siap pert1kai harga peralatan. Ia bukan soal harga, tapi masa dan usaha peluk1s itu sendiri,” katanya.

Ujar Yasser lagi, dia berpendapat penerimaan masyarakat tempatan terhadap karya seni cukup berbeza dengan komuniti di luar negara.

Yasser meng4nggap pelanggan ‘berkira’ sebagai satu dug4an buat pelukis sepertinya.

Namun katanya, tidak w4jar mengeluarkan keny4taan pukvl r4ta memand4ngkan ada juga pengg3mar seni yang rel4 berhabis duit di negara ini.

“Kalau luar negara, mindset mereka lain. Tapi ramai juga orang Malaysia yang hargai dan tak kisah bayar untuk dapatkan potret mereka,” ujarnya lagi.

Antara potret yang dihasilkannya.

Di Twitter, posting berkenaan pengalaman Yasser berdepan pelanggan itu menerima hampir 12,000 ul4ng kic4u (Retweet).

Mal4h, ramai yang turut melu4hkan rasa ger4m atas tindakan individu itu yang seolah-olah langsung tidak menghargai pen4t lel4h yang dicur4hkan pelukis.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @MEDIANEWS

Sumber : mStar

PERHATIAN: Pihak MEDIANEW tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak  MEDIA NEWS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment on "“Pensel Arang Tu Berapa?”-Terpaksa Tahan Sabar Pelanggan Mahu Bayar RM10 Upah Lukis Potret, Siap ‘Siasat’ Harga Peralatan"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*